Serba-serbi

Jogja = Solo???

Tulisan ini nggak bermaksud mendeskreditkan siapapun maupun berbau Sara ya. Cuman pengalaman pribadi penulis selama 7 tahunan tinggal di Pekanbaru aja. 
Jadi gini, seperti pendatang pada umumnya, atau orang baru aja jumpa pastinya ada pertanyaan pembuka basa-basi.
Ini sebenarnya umum terjadi, dimana pun juga. Dan pertanyaan yang paling sering terlontar adalah, “Aslinya mana?”
Ada juga modifikasi lain, seperti datang dari mana, asalnya mana, dll, dst, dsb..

Nah, berikut cuplikan Tanya (T) dan Jawab (J) yang paling sering saya alami selama di sini. Dan contoh berikut ini adalah obrolan dengan penjual martabak, pas lagi jajan sama krucilku semalam.
(T= pertanyaan tukang martabak / J=jawaban saya)

T : Dari Medan ya?
J : Bukan
T : Trus, aslinya mana?
J : Dari Jawa 
(*jawaban kayak gini ni pas lagi baek. Kalo nggak, ya dijawab mana-mana aja deh hehehe…)
T : Oh…Jawa Medan ya? 
(*kayaknya kekeuh, maksa banget asliku dari Medan)
J : Bukaaaaan…dari Jogja
T : Oh dari Solo 
J : Bukan Solo…dari Jogja
T : Iyalah, sama aja. Jogja kan Solo juga 
(*gleek…Seringnya sih saya ngeyel…)
J : Lain dong. Jogja ya Jogja. Solo ya Solo. Provinsinya aja beda
T : Sama aja ah…Jogja tu Solo juga kan

Hadeeh…kalo nemu orang kayak gini. Sudahlah, bakalan debat kusir. Dan saya pun ,endingan milih diem aja. Selama tujuh tahuan di sini, sering dibikin keki ama yang kayak gituan. 
Ternyata Saudara-saudara yang budiman, susah menjelaskan bahwa Jogja beda ama Solo. Padahal sudah jelas provinsinya beda. 
Mungkin yang saya rasanya ini, mirip dengan rasanya orang Sumbar ditanya asalnya dari mana, di Jogja. 
Meskipun mo dijawab asalnya dari Pariaman, Solok, Bukitinggi, dll…ujung-ujungnya tetep dibilang…. Ooow, dari Padang!
Yah, tapi setidaknya masih se-Sumbar kan ya. Kalo Jogja ama Solo, kan ga se-apa2. Eh, ada sih..sesama pengguna bahasa jawa. 
Nah, kalau dasarnya karena sama-sama bahasa ato sama-sama punya kraton…kenapa ayah Qandra ndak dikira orang Malaysia. Kan bahasanya sama kayak bahasanya Ipin-Upin??
Ah entahlaaah…..

Selain percakapan itu, ada beberapa pertanyaan yang sering bikin keki di sini hehehe…
* Umurnya berapa?
* Kerja dimana? 
* Gajinya berapa? 
(Bahkan ada tetangga komplek yang kayaknya suka penasaran dan nanya ginian ke tetangga lainnya)
* Lulusan apa? 
(yang ini juga cukup sering. Begitu jawab asal dari Jawa trus nanya lulusan…yg nanya sambil dijawab sendiri) “Oh orang Jawa. Lulusan apa? SMA ya?”
Sok tau kan…
Eh…tapi kok identik org Jawa lulusan SMA ya??? 
Ada yang tau jawabannya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s