Serba-serbi

Jangan Salahkan Anak Ya!

ayank'nya ibu ne

ayank’nya ibu ne

Jangan Salahkan Anak Ya!

Kalimat itu aku dapat dr seorang kerabat yg ‘lumayan’ kaget pas melihat langsingnya ibu Qãndrã sekarang ne
Tp memang bener kok, badanku langsing pasca melahirkan ϑan menyusui. Bahkan selangsing semasa baru masuk kuliah dulu.
Jadi pas ditanya kerabat, kenapa kurus banget…aku jawab, badannya abis krn kena sedot Qãndrã ​ƗƗɐ..ƗƗɐ..ƗƗɐ..ƗƗɐ..
Selama ini biasa aja sih jawab kyk gitu. Tapi setelah dpt teguran, jd berpikir sendiri. Memang iya sih…jawaban itu terkesan ‘menyalahkan anak’
Qãndrã jd penyebab kurusnya badan ibu.
Padahal kan gak gitu juga. Masih banyak kok ibu² yang justru makin semok pasca melahirkan ϑan menyusui. Mereka aϑa yang bela²in diet ϑan olahraga biar langsing lagi.
La ini, ibu Qãndrã kok malah sewot krn bisa langsing dengan sendirinya (^_^) Maapin ibumu ya Nak…harusnya kalo ditanya orang, ga boleh gitu lagi jawabnya. Justru dengan merawat ϑan jagain Qãndrã ne, ibumu ga perlu ber-diet-ria supaya bisa langsing ​ƗƗɐ..ƗƗɐ..ƗƗɐ..ƗƗɐ..
Jadi ingat juga nasehat dari Cuya (tante bungsunya Qãndrã). Dia jugalah satu diantara beberapa orang yang memberi dukungan ibu untuk kasih ASIx sampai enam bulan. Yg kuingat, Cuya pernah bilang…kalau ASI ibunya kurang, ya ibunya yg harus dibanyakin makannya. Jangan langsung potong kompas, si anak disuapin pisang.
Belajar dari pengalaman, aϑa beberapa tetangga yang nekat memberikan pisang saat anaknya masih umur tiga bulan. Bahkan aϑa yang baru sebulan dikasih pisang. Alasannya sih klasik…anaknya ga kenyang ama ASI. Aϑa juga yang bilang, anaknya ‘congok’ ….minta nenen terus, nyedot ASInya kalap…
Padahal lumrah sih, krn umur segitu kan lambung anak masih kecil. Jd dia butuh berkali² nenen, karena sekali nenen..penuh di lambung ϑan cepat abis utk sumber energi si bayi. Kesannya si anak tu ga kenyang²
Sikap orangtua yg langsung ambil jalan pintas utk kasih makanan itu juga bentuk ‘menyalahkan anaknya’
Kalo ASInya yg kurang…ya ibunya donk yg harus banyak makan. Jangan anaknya dijejalin makanan sebelum masanya.
Terkadang hal² sepele seperti itu, kita lewatkan begitu saja. Namun dengan bantuan orang lain ϑan sikap terbuka dengan kritikan, justru menjadi pelajaran berharga untuk orangtua baru. Seperti kami ini, yang masih ϑan akan terus belajar menjadi orangtua.

Ohya, sekarang ini satu bulan menjelang ulang tahun Qãndrã
Anak ayah ϑan ibu sudah 11 bulan \\(•ˆ⌣ˆ‎​​​​•)//
Sejak umur 10 bulan kemaren, sebenernya ia dah pandai jalan. Tapi masih megal-megol, alias kayak pendekar Dewa Mabok. Goyang sana..goyang sini. Sekarang pas 11 bulan udah lebih tegap jalannya.
Perkembangan yg cepat lagi tu giginya. Kemaren sempat demam…ternyata oh ternyata…gigi atasnya tumbuh secara berjamaah. Nongol empat gigi (^_^)
Jadi sekarang aϑa enam giginya Qãndrã . Hum…lumayan lah tu kalo gigit, bikin kitanya meringis. Dia juga pandai nyipok loh…jadi Om ϑan Tante klo liat cupang merah di badan ibu, bisa jadi tu hasil karyanya Qãndrã ​ƗƗɐ..ƗƗɐ..ƗƗɐ..ƗƗɐ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s