Serba-serbi

Remove Tag

Apakah Anda mendapatkan fasilitas akses internet di kantor/kampus/ato mungkin di rumah? Kalau iya, apa aktivitas yang pertama kali dilakukan saat komputer/laptop menyala?

Kalo Anda langsung mengarah ke situs pertemanan Buku Muka alias Facebook…maka waspadalah, karena Anda mulai terserang virus Facebook Adict alias FB mania

Wiek's Poenya ne
Wiek's Poenya ne

WASPADALAH!!!

Rasanya virus itulah yang menyerang beberapa teman-teman saya (*sesekali nular juga ne). Wekekeke…saya ndak mau ngakuin beneran telah terjangkit..kan EGO penulis gitu loh.

Apa buktinya virusnya sudah nyerang temen-temen? Ne beberapa fakta empiris yang saya temukan : (*Ada yang mau nambahin???)

1. Ketawa-ketiwi sendiri depan komputer
Ada ne temen saya yang hobi banget nyengar-nyengir sendiri di depan komputernya. Kalo dah capek duduk, dia nyamperin saya trus bilang, “Dah liat statusnya si Badung? Bikin aku ketawa ngakak loh (*padahal dari tadi saya liatnya cengar-cengir deh, ndak ampe ngakak)”

Ato bilang, “Fotonya si Duduls tuh loh, ndak nguatin”

Sejurus kemudian dia kembali ke kursinya dan melanjutkan aktivitas cengar-cengirnya.

2. Rasio tampilan layar monitor untuk FB dan kerja adalah 3:1
Sebagai ilustrasi, dia memerlukan waktu membuka FB selama 15 menit dan kembali ke pekerjaan selama 5 menit. Begitu seterusnya.
Wah, kalo sudah begitu bisa dipastikan…pekerjaan kita akan mengganggu aktivitas ber-Facebook ria loh. Hati-hati saja…harus menajamkan seluruh panca indera untuk mendeteksi kehadiran Bos ato temen yang reseh.

3. Maksa-maksa orang lain untuk buka FB
Beberapa kali saya alami ni. Lagi asyik-asyiknya mikir (*beda tipis sama melamun) buat nulis artikel, tau-tau temen saya ini sibuknya setengah mati.
“Mbak..mbak…mbak….liat deh status di FB-nya Si Wagu tuh. Iiicchhh…sebeeel deh. Menjatuhkan banget. Liat deh Mbak!” (*kalimat bervariasi tergantung sikon)
Biasanya saya jawab, “Ntar deh kubuka.”
Tapi kalo virusnya dah masuk dalam jumlah banyak, biasanya bakalan maksa. (*belum sampai 2 menit ne)

Dia : Udah diliat belum Mbak? Cepetan buka, liat deh
Saya : Iyah, ntar deh kalo aku dah kelar
Dia : Eh si mbak ni, dibilangin dari tadi kelamaan.
Saya :Ya nanti, kalo aku dah kelar ngetik
Dia : Ya udah, sini aja, liat dari Fbku. Siniii..cepetaann.
***GLEKK***

Kayak dunia ne mau runtuh aja kalo saya ndak liat status si Wagu tu ya.

4. Hobi banget nge-Tag orang untuk foto asing
Ini nii…yg kadang bikin swebel. Masa tau-tau ada temen di YM yg nyapa trus bilang,” eh Wiek, itu ya cowokmu, yg ada di FB? Kok mirip sama dosen kita..si Pak Anu itu ya?”

Syalalalala….. * Mikir mode on*

Dosen mana yg mirip cowok saya? Ato cowok saya yg mana seh yang mirip dosen? Ndaaaaaaaak nemu
Setelah cek dan ricek…ternyata ada yg Tag nama di sebuah foto cowok yg tampangnya culun (*Ndak perlu didetail’in, ntar ada yg ngerasa) padahal di dalam foto itu ndak ada saya loh.

Dikarenakan beberapa teman saya sangat keranjingan sampe-sampe sering nge-Tag. Akibatnya, koleksi foto saya pun jadi banyak. Tapi pas dibuka, yang muncul ntah hapa-hapa…foto ndak jelas, ndak ada saya di situ, dan yang parah ne…saya ndak kenal orang-orang di foto itu

5. Gelisah kalo ndak ada yang komen
Seseorang yang sudah terserang virus FB akut ne bisa merasa gelisah jika status, foto, catatan, atau apa aja yang kita posting ndak dikasih komen. Malahan kalo parah ne, dia memiliki standar minimal untuk jumlah komentator. Nah, untuk memenuhi kuota standarnya tuh, dia akan rajin minta dikasih komen.

“Hei, kasih komen dong ke status/foto/catatan gw!”

6. Rajin ngisi catetan (*salah satu fitur di FB) trus nge-Tag temen-temen.
Kalau yang satu ini seh ndak rugi-rugi amat seh. Kita bisa memilih untuk me-REMOVE TAG alias Hapus (*ne kalo FB-nya ber’Bahasa Indonesia) tulisan yang menarik bagi kita atau tidak.

Dan setelah melakukan “bersih-bersih” FB beberapa kali, kini sudah sedikit Tag-tag yang tak dikenali. So, buat temen-temen yang ku-Remove Tag, sorriiiiiiih banget yak. Bukan bermaksud tak menghargai niat baik kalian untuk melibatkanku dalam foto atau momen atau apapun itu. Tapi semata-mata demi kenyamanan kita bersama

Catatan:
*Apakah dua atau tiga hal tersebut ada pada diri Anda? Kalau iya.. maka…. WASPADALAH… WASPADALAH
* Poin-poin di atas berdasarkan pengalaman pribadi penulis, jadi sebaiknya jangan dijadikan acuan atau malah masuk sebagai Daftar Pustaka untuk penelitian ilmiah. Tapi kalo tetep mau pake, jangan lupa sertakan sumbernya biar ndak dicap Plagiat😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s